Pemilukada Turut Jadi Penyebab : Perceraian di Indonesia Mencapai 12 Persen


Pemilukada Turut Jadi Penyebab
Perceraian di Indonesia Mencapai 12 Persen

Rabu, 10/08/2011 – 12:20
JAKARTA, (PRLM).- Sebanyak 12-15 persen dari rata-rata dua juta masalah perkawinan setiap tahunnya itu adalah perceraian. “Ironisnya lagi, sebanyak 80 persen perceraian itu terjadi pada perkawinan di bawah usia lima tahun,” kata Direktur Jenderal Bimbingan Masyarakat Islam Prof. Dr. H. Nasaruddin Umar, M.A di Gedung Kementerian Agama Jln. Thamrin, Jakarta, Rabu (10/8).

Menurut Nasaruddin, banyaknya masalah perkawinan di Indonesia harus menjadi peringatan keras bagi semua pihak. Jika ada 200.000 saja pasangan bercerai setiap tahunnya, maka mengakibatkan ada 8.000 orang yang bermasalah di dalam keluarga di Indonesia. “Bahkan, perceraian sepele akibat dari pemilukada pun cukup banyak antara 450-500 pasangan pertahunnya. Padahal kita ingin membangun sebuah keluarga atau rumah tangga yang ideal, yang bisa meneladani semua orang,” kata Nasaruddin.

Untuk itu, Kementerian Agama menggelar pemilihan Keluarga Sakinah Teladan dan KUA Teladan pada 13-19 Agustus di Hotel Bidakara, Jakarta Selatan. Kriteria peserta yang boleh ikut dalam pemilihan Keluarga Teladan yaitu usia perkawinan minimal 30 Tahun, tidak pernah bercerai kecuali cerai mati, usia perkawinan minimal 10 tahun untuk janda (cerai mati) yang kawin lagi dan ia senatiasa memelihara kehormatan diri, mempunyai anak atau anak angkat yang diasuhnya hingga berhasil, dan ikut mendukung program Keluarga Berencana (KB).

Adapun dewan juri untuk pemilihan Keluarga Teladan Tingkat Nasional itu antara lain Prof. H. Ahmad Mubarok, Prof.Dr. H. Dadang Hawari, Sp.Kj., Prof Hj. Zaitunah Subhan, Dr. Hj. Nurhayati Djamas, M.A., Drs. H. Kadi Sastrowiryono, Drs. H. Najib Anwar, M.:, Dra. Hj. Zubaidah Muchtar, dan Hj. Ratih Sanggarwati. Sedangkan dewan juri untuk penilaian Kepala KUA Teladan yaitu dari Biro Ortala, Ditura Islam dan Binsyar, dan Itjen Kementerian Agama.(A-130/A-147)***

NASIONAL PIKIRAN RAKYA

Tulis sebuah Komentar

Required fields are marked *

*
*

%d blogger menyukai ini: